Berbagai Macam Manfaat Buah Alpukat


Baca Juga

Jangan Lupa Baca
Macam Manfaat Buah Alpukat mempunyai ciri khas daging buah seperti mentega yang halus berbentuk buah pir beraroma berasal dari Amerika Tengah. Tidak seperti kebanyakan buah-buahan lainnya, alpukat memiliki fitur kandungan lemak tinggi dan membawa lebih banyak kalori. Meskipun demikian, alpukat adalah salah satu buah yang populer dan memiliki nutrisi yang baik dan banyak manfaat alpukat bagi kesehatan. Tanaman buah dari keluarga Lauraceae; keluarga yang juga mencakup beberapa anggota yang tidak biasa seperti teluk laurel, kayu manis, dll nama ilmiah adalah Persea americana.

Setelah matang, alpukat warnanya berubah dari hijau muda menjadi hijau keunguan, dan buah terasa lembut di dalamnya dengan tekstur seperti mentega dan rasa hambar. Rata-rata, setiap buah beratnya sekitar 300-700 g meskipun terdapat alpukat yang jauh lebih berat di pasaran. Manfaat Alpukat yang sangat penting bagi kesehatan kita dan yang tidak kita sadari dapat membantu kita mencegah berbagai penyakit berbahaya serta menambah metabolisme pada tubuh.

Berbagai Macam Manfaat Buah Alpukat
http://www.dyra.ga/
Pohon Alpukat berukuran seperti cemara dengan ketinggian mencapai sekitar 20-30 kaki dan menampilkan sampul dedaunan hijau besar. Tumbuhan alpukat menyukai tanah yang subur dengan kelembaban tinggi untuk berkembang. Bunga hijau muda kecil muncul selama musim dingin. Setelah sekitar 8-10 bulan kemudian, ratusan buah warna hijau berbentuk buah pir menutupi pohon.

Manfaat Kesehatan dari Alpukat

  • Alpukat, seperti zaitun, tinggi lemak tak jenuh mono-dan kalori. Namun, mereka sangat kaya serat makanan, vitamin, dan mineral dan dikemas dengan berbagai manfaat kesehatan nutrisi tanaman.
  • Daging buah alpukat merupakan sumber yang sangat baik dari asam lemak tak jenuh mono-asam oleat dan seperti palmitoleic serta omega-6 asam lemak asam linoleat poli-tak jenuh. Studi penelitian menunjukkan dari diet Mediterania yang kaya akan asam lemak tak jenuh mono-membantu menurunkan LDL atau kolesterol jahat dan meningkatkan HDL atau kolesterol baik-dan dengan demikian, mencegah penyakit arteri koroner serta stroke dengan mendukung profil lipid darah yang sehat.
  • Sumber yang sangat baik akan serat makanan larut dan tidak larut. 100 g buah alpukat memberikan 6,7 g atau sekitar 18% dari asupan harian yang direkomendasikan. Serat makanan membantu menurunkan kadar kolesterol darah dan mencegah sembelit.
  • Selain itu, menyusun konsentrasi tinggi tanin mirip dengan kesemek. Tannin, senyawa poli-fenolik yang pernah dicap sebagai agen anti-gizi, dalam kenyataannya, memiliki manfaat anti-inflamasi, anti-ulkus dan sifat anti-oksidan.
  • Dagingnya mengandung flavonoid antioksidan poli-fenolik seperti cryptoxanthin, lutein, zea-xanthin, beta karoten dan alpha, meskipun dalam jumlah kecil. Bersama-sama, senyawa ini bekerja sebagai pemulung protektif terhadap radikal oksigen yang diturunkan gratis dan spesies oksigen reaktif (ROS) yang berperan dalam penuaan dan berbagai proses penyakit.
  • Jumlah kekuatan antioksidan (ORAC) alpukat (baku, berbagai Hass) adalah 1.933 umol TE / 100 g.
  • Terdapat banyak vitamin yang bermanfaat bagi kesehatan. Vitamin A, E, dan K secara khusus terkonsentrasi di daging buahnya
  • Alpukat juga sumber yang sangat baik dari mineral seperti zat besi, tembaga, magnesium, dan mangan. Magnesium sangat penting untuk memperkuat tulang dan memiliki peran jantung-pelindung juga. Mangan digunakan oleh tubuh sebagai co-faktor untuk enzim antioksidan, superoksida dismutase. Besi dan tembaga diperlukan dalam produksi sel darah merah.
  • Segar alpukat pir adalah sumber yang sangat kaya kalium. 100 g buah memberikan 485 mg atau sekitar 10% dari tingkat harian yang dibutuhkan. Kalium merupakan komponen penting dari sel dan cairan tubuh mana membantu mengatur denyut jantung dan tekanan darah, melawan efek buruk dari sodium.

Alpukat mentah agak sangat terkonsentrasi dengan tanin. Konten tannin tergolong tinggi sehingga membuat alpukat menjadi pahit dan tidak enak dimakan. Tingkat yang sangat tinggi dari tanin dalam makanan menghambat penyerapan vitamin dan mineral dalam usus. Meskipun sangat jarang terjadi karena makan alpukat dapat menyebabkan gejala alergi pada beberapa orang lateks-sensitif. Gejala mungkin termasuk gatal di tenggorokan, gatal-gatal, pilek, sesak napas, dll Sering kali, gejala-gejala ini tergolong ringan dan self-limitin. Semoga Bermanfaat. Salam

Baca Juga


Advertisements